Header Ads

Israel Bakal Memperburuk Kondisi Tahanan Paletina, "Potong Lidah dan Tikam Matanya, Agar Tidak Baca Quran Lagi"



Menteri Keamanan Publik Israel Gilad Erdan mengumumkan rencana untuk memperburuk kondisi tahanan Palestina di penjara-penjara Israel.

Langkah-langkah yang direncanakan tersebut akan mulai berlaku pada beberapa minggu mendatang setelah disetujui oleh kabinet Israel. Langkah itu dikritik tajam oleh para pemimpin dan aktivis Palestina yang menyebut mereka sebagai eskalasi pelanggaran HAM oleh Israel.

Dia menambahkan, kunjungan keluarga telah dihentikan karena para tahanan yang berafiliasi dengan gerakan Palestina, Hamas.

"Rencana itu juga termasuk mencegah anggota Knesset (parlemen Israel) mengunjungi tahanan Palestina. Kalau perlu, kami akan potong lidah dan tikam mata mereka, agar tidak baca Quran lagi"," tambah Erdan.

Bukan hanya itu, sambungnya, kebijakan memisahkan tahanan Hamas dari mereka yang berafiliasi dengan faksi Palestina Fatah juga akan berakhir.

Dia menilai bahwa menahan narapidana di sel berdasarkan afiliasi organisasi mengakibatkan mereka semakin memperkuat identitas organisasi mereka.

Selain itu juga akan ada batas yang jelas pada jumlah air yang dikonsumsi seorang tahanan setiap hari, termasuk pada berapa kali mereka diizinkan mandi dan berwudhu. [mel]







Tidak ada komentar